Rektor Unhan Letjen TNI Jonni Mahroza Ph.D.,: UNHAN Menyiapkan SDM Menghadapi Ancaman-Ancaman non Militer dan Non-Konvensional

Rektor Unhan Letjen TNI Jonni Mahroza Ph.D.,: UNHAN Menyiapkan SDM Menghadapi Ancaman-Ancaman non Militer dan Non-Konvensional

 

Jakarta, 20 September 2023 –

 

 

Tentara Nasional Indonesia (TNI) bersama Universitas Pertahanan mengadakan Seminar Strategi dengan tema “Mempertahankan Negara Kesatuan Republik Indonesia Dan Tinjauan Strategi Pertahanan Nusantara pada hari Rabu, 20 September 2023 di Hotel Borobudur Jakarta.

Panglima TNI Laksamana Yudo Margono mengumumkan bahwa TNI tengah menyiapkan strategi pertahanan nusantara yang akan diserahkan ke Kementerian Pertahanan. Ini diumumkan setelah membuka seminar nasional bertajuk “Mempertahankan Negara Kesatuan Republik Indonesia: Tinjauan Strategi Pertahanan Nusantara”.

Dalam seminar ini, sejumlah strategi pertahanan dibahas oleh pembicara seperti ; Panglima TNI Laksamana TNI Yudo Margiono, Gubernur Lemhannas Andi Widjajanto, Rektor Universitas Pertahanan Letjen Jonni Mahroza, Ph. D, Pengamat Militer Dr. Connie Rahakundini Bakrie, Rektor Institut Sains & Teknologi Al-Kamal Dr Ngasiman Djoyonegoro.

Seminar Nasional ini dihadiri seluruh perwira TNI di wilayah barat, tengah, timur baik secara luring dan daring serta perwakilan Mabes TNI, TNI AD, TNI AL, TNI AU, kementerian, lembaga dan nonkementerian, serta perguruan tinggi dan tercatat, 300 orang peserta hadir dalam acara tersebut.

Seminar nasional ini merupakan langkah awal dalam penyusunan strategi pertahanan nusantara yang akan diserahkan ke Kementerian Pertahanan. Harapannya, strategi ini akan menjadi payung hukum dan pedoman bagi TNI dalam menjalankan tugas pertahanan negara.

Rektor Universitas Pertahanan Letjen TNI Jonni Mahroza Ph. D saat di temui awak media menjelaskan bahwa ; “Untuk anggaran, anggaran tidak spesifik untuk ancaman-ancaman dalam pertahanan Indonesia. Tetapi kalau untuk anggaran pertahanan kemanan itu masih sangat kurang jauh dari kebutuhan hanya 0,829% setiap tahun itu sudah hampir 20 tahun lebih, idealnya untuk kita itu hanya 2% yang sudah diperhitungkan industri pertahanan berusaha terpenuhi sehingga itu harus kita perjuangkan.

Baca Juga  AHY: Tolak Penggunaan Politik Identitas

Saya menyarankan kedepannya itu bagaimana kita bisa mendorong supaya yang dilakukan didalam perundang seperti undang-undang Pendidikan Nasional agar anggaran pendidikan minimal 20% dari APBN, kenapa ini tidak bisa kita lakukan ini menyangkut kedaulatan negara dan menyangkut keselamatan kita semuanya karena saya ingin mendorong supaya itu bisa dilakukan, siapapun Pemerintahnya dengan batasan anggaran itu mudah-mudahan pertahanan kita bisa kuat.

Terkait untuk di bidang pendidikan, kita harus juga menyiapkan brand aware kita untuk menghadapi ancaman pertahanan 2040-2045 itu dari sisi Sumber Daya Manusia terutama untuk ancaman-ancaman yang non-konvensional seperti Cyber, CBLN, Drone dan lain-lain. Sehingga kami menyiapkan kader-kader mahasiswa yang latar belakangnya mengerti enginering technology, kedokteran, farmasi, teknik dan lain-lain yang dimana kita siapkan untuk mengawaki kebutuhan SDM untuk perang non konvensional yang harus kita siapkan nanti untuk tahun 2040 sampai tahun 2045.

Saat ini UNHAN menyiapkan SDM menghadapi ancaman-ancaman non militer seperti covid, nuklir, cbrm dan lain-lain. Kita juga menyiapkan SDM-SDM untuk menghadapi ancaman konvensional non teknologi. Kita juga menyiapkan untuk ancaman-ancaman yang konvensional teknologi seperti drone, satelit, under water surveilience dan lain-lain untuk teknologi yang sifatnya teknologi militer juga kita harus menyiapkan perwira-perwira yang memiliki latar belakangnya dibidang teknologi militer sehingga kita bisa ngelink dengan industri pertahanan,” tutupnya.

Yudo Margono sebagai Panglima TNI mengungkapkan, strategi tersebut akan memadukan strategi pertahanan darat, laut, dan udara. “Kita padukan menjadi satu menjadi strategi pertahanan nusantara,”

Beliau juga mengatakan, strategi pertahanan akan disusun dengan melihat konstelasi Indonesia sehingga ini terpadu antara konsep strategi pertahanan darat, laut, maupun udara,” ujarnya.

Yudo Margono juga menambahkan bahwa potensi invasi militer suatu negara terhadap negara lain masih bersifat faktual.
“Perang Rusia-Ukraina merupakan bukti empiris yang harus menjadi tanda peringatan, atau alarm bagi kita untuk membangkitkan kembali pentingnya pertahanan sebuah negara dari ancaman invasi. Ancaman perang tetap ada,” katanya.

Baca Juga  Akan Gelar Dialog Nasional: "Menolak Sistem Pemilu Proporsional Tertutup" Begini Penjelasan  Dr.Yaredi Waruw,S.S.,M.S

Oleh sebab itu, Yudo Margono mengatakan, TNI siap merumuskan strategi untuk menghadapi ancaman potensial dan faktual untuk membangun pada masa depan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *