Ardy Mbalembout Tokoh Politik Partai Demokrat Turut Menganalisa PIALA DUNIA 2022

SEMIFINAL MAROKO-PRANCIS. SPORTIVITAS “COLONIALISM”.

DR MM Ardy Mbalembout SH MH CLA AIIArb selaku Tokoh Politik Partai Demokrat dan juga Menjabat Ketua Umum DPP TEGAS (Taruna Generasi Bangsa) Berpendapat dan Menganalisa PIALA DUNIA 2022. Saat diwawancara Media Mengarakan : Maroko memperoleh kemerdekaan politiknya dari Prancis pada tahun 1956 setelah serangkaian perjuangan politik dan bersenjata. Kepergian Prancis diikuti oleh gelombang imigrasi dari Maroko ke Prancis untuk menutupi kekurangan tenaga laki-laki dalam ekonomi Prancis yang sedang booming, terutama di sektor industri dan pertanian. Prancis adalah rumah bagi komunitas Maroko yang besar, banyak di antaranya memiliki kewarganegaraan ganda. Torterat seorang pebisnis perempuan Prancis-Maroko mendirikan bisnisnya sendiri dan sekarang bekerja sebagai konselor investasi di Maroko. Kata Torterat, “Maroko adalah surga bagi Prancis”.

Di sebuah kafe di Beirut tempat para penggemar Prancis berkumpul untuk menonton pertandingan, penggemar Maroko Sanaa Kassemi menangis saat para pemain Prancis yang menang merayakannya, tetapi dia mengibarkan bendera Maroko di udara. “Saya memiliki paspor Prancis tetapi saya asli Maroko. Itulah hal terpenting yang saya rasakan saat ini,” katanya. Di tempat lain di Lebanon, pengungsi Palestina Ahmad Iskandar mengatakan dia merasa sangat bangga bahwa tim dengan akar Arab dan Islam telah melangkah sejauh ini. “Kami merasa terhormat bahwa mereka mencapai semifinal,” katanya.

Di pantai Laut Merah Mesir, bankir Ahmed Zaki, 38, mengatakan Maroko gagal memanfaatkan peluang mereka. “Mereka pantas kalah, tapi dengan kehormatan,” katanya. Di Arab Saudi, Fahad al-Dawsari mengatakan hal itu akan menginspirasi orang-orang di wilayah tersebut untuk bermimpi bahwa suatu hari mereka mungkin mencapai final. “Apa yang dilakukan Maroko akan menyemangati timnas Arab,” tambahnya.

Baca Juga  Kunjungi Sekolah Darurat Kartini, Ketua Persit KCK Cabang XVI Kodim 0502/JU Ny. Ollen Frega Wenas Membagikan Sembako dan Santunan kepada Para Siswa

Penggemar Afrika juga menyuarakan kebanggaan atas prestasi Maroko. “Kami angkat topi untuk mereka atas penampilan brilian ini,” kata Arsene Boua, yang menonton pertandingan bersama teman-temannya di bar Abidjan. Di ibu kota Kamerun, Yaounde, pencuci mobil Michael Fogang mengaku senang meski kalah. “Saya tidak kecewa sama sekali. Maroko berusaha keras,” katanya di bar tempat dia menonton pertandingan. Di negara-negara Afrika Utara lainnya, yang secara budaya dekat dengan Maroko, kesuksesan mereka sangat terasa. “Terima kasih telah membuat kami bermimpi,” kata Lamia Mssedi, seorang wanita yang menonton pertandingan di Tunis.

Presiden Prancis Emmanuel Macron, yang berada di stadion untuk pertandingan tersebut, memimpin penghormatan kepada tim Maroko yang kalah. “Kepada teman-teman Maroko kami: selamat atas perjalanan indah ini. Anda membuat sejarah sepak bola,” cuitnya. Prancis, mantan penguasa kolonial Maroko, adalah rumah bagi ratusan ribu orang asal Maroko dan beberapa bendera Afrika Utara dipajang di Champs Elysees di Paris setelah pertandingan. “Saya sedih sekaligus bangga. Saya bangga dengan perjalanan yang kami lakukan dan sedih karena berhenti di sini,” kata Thomas Bregas, 15, mengenakan bendera Maroko, di Champs Elysees. Perdana Menteri Maroko Aziz Akhannouch memuji tim yang disebutnya pahlawan yang membawa kegembiraan bagi warga Maroko dan membuat nama negara itu “bergaung di setiap lidah selama Piala Dunia”, saat diwawancara Media di Menteng Jakpus . (red.bar)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *